Wednesday, August 13, 2014

Hari kedua- anak raja melawat istana

Assalamualaikum wbt.
Hari kedua dalam perancangan adalah nak melawat palace. Oleh kerana palace adalah banyak maka aku memilih nak pergi ke Gyeoungbokgung palace. Sebabnya palace ni ada upacara pertukaran royalguard setiap sejam. Dulu first time pergi kami terpaksa skip lawatan ke sini sebab hujan. Jadi kiranya nak menebus tempat yang tak dapat nak dipergi masa winter tu.

Kami memilih nak bertolak dari guesthouse jam 9 pagi sebab kami tak nak bersesak dengan orang yang nak pergi kerja. Perjalanan kami hari ni dimulakan dengan singgah sekali lagi di seven e. Alkisahnya semalam kami kecuali SA membeli t-money. Oleh kerana memikirkan perjalanan kami memang bergantung dengan t-money maka kami topup terua 30000 kwon. 
Duit kita dalam RM96 plus. Dan t-money aku hilang. Fresh dari oven terus hilang. Ralat memang ralat tapi nak buat macamana kan. Tak mahu berat2 kan kepala beli lagi. Semalam pun pertama kali guna t-money kami agak kelam kabut sebabnya t-money S tak boleh dibaca. Jadi setiap kali kami terpaksa touch kad kami memang akan menghadapi masalah. Dengan niat nak menolong dia entah berapa kali tertekan kad sendiri dan entah berapa kali kad kena tolak baki.  Lucu juga kalo ingat. Tapi itulah pengajaran untuk aku. Kad tu kena simpan elok-elok.

Perjalanan kami ke palace adalah sama seperti malam tadi. Sebabnya palace tu jalan depan sikit dari king statue malam tadi.
Kami sampai lebih kurang jam 1045 pagi dan kebetulan royal guard tu tgh prepare nak keluar untuk pertukaran jam 11. Jadi kami amik keputusan nak stay kat situ dan tunggu. Sempat kami bergambar2 dan adoii mata pun jadi tamak. Hoii apahal korang ni sekadar jadi royalguard palace pun hensem2 dan sasa dan tinggi. Xda yang tinggi normal. Semua luar biasa. Sampai kami berteka teki dan buat teori bodo agaknya kasut but dia org tu ada heels yang kita tak nampak.
Persembahan dia memang menarik perhatian dan pandai2 le cari tempat yang strategik. Macam kami tempat tak strategik sebab kami dapat pandangan belakang. Walau apapun perasaan puas hati sebab dapat menyaksikan live gitu.
Selesai tu kami beli tiket nak masuk palace. Tiket x ingat berapa tapi ada kaunter khas untuk foreighner. 
 Dapat tiket terus eksplore dalam sambil terus membuat penggambaran kulit album yang ke 100. Punyalah banyak gambar kan boleh muat sampai 100 album.
Aku tak tau orang lain tapi kalau aku pergi melancong memang aku akan maksimakan masa sepenuhnya. Contoh keluar 9 pagi belum tentu 12 malam tu dah ada kat hotel. Aku biasanya jalan sampai habis ceruk dunia tempat supaya tak menyesal di kemudian hari. Buat apa kita nak melancong jauh2 kalo sekadar cuma satu dua tempat je.
Jadi ini yang berlaku kali pertama untuk aku.  Kawan2 aku ni jenis berjalan sikit rehat banyak. Boleh? Perasaan aku masa tu sedikit pelik sebab aku bukan style macam tu. Jalan sikit kat palace kemudian rileks sampai setengah jam. Kalo rileks sekali x apa juga, ni berkali2.  Sampai aku dah jadi macam pemandu pelancong asyik suruh dia orang mula berjalan dan ambil gambar.
Tapi aku cuba faham dan enjoy dan tak mau benda2 macam ni mengganggu perancangan setengah tahun.  Keluar dari palace, akan berjalan di dataran dia. Kami turun ke bawah sebab ada macam pameran or mini museum tentang king sejeong. Sebenarnya dalam 20 minit dah boleh habis jalan and amik pic. Tapi boleh ke aku bagitau lagi kami lepak bawan ni lebih 30 minit just duduk sebab tak tahan kat atas tadi panas. Semata2 nak amik aircond. :(
Kemudian kami beredar naik ke atas semula dan kami ternampak ramai foreighner beratur di KTO (KOREA TOURIST OFFICE) agaknya le kot. Haha. Jadi aku sibuk2 kat situ dan nasib menyebelahi kami rupanya KTO buat promo untuk pelancong boleh pakai hanbok for free asalkan ada pasport. Weehuuu perlu kah kami menolak peluang ini.  Tidak sama sekali.  Apalagi di tengah panas terik kami di dataran tengah jalan yang sibuk kami bertukar menjadi puteri raja semuanya. Layanan memang first class. Sebab ada staff yang pakaikan kita pakaian tu.

Tapi lucu juga awal2 tu sebab dia suruh aku buka tudung. Haha dah aku eksplain dia siap minta maaf. Dia ingatkan tudung tu aksesori je. Hehe. Menjadi perhatian kami seketika sebab tiba2 puteri raja korea memeluk islam.
 Perjalanan kami teruskan nak pergi ke doengdamun. Tempat membeli belah walaupun baru hari kedua. Perjalanan ke dongdamun takde masalah sangat sebab memang aku dah catatkan camne nak pergi ke sana dari subway.
Malangnya kami x jumpa pasar doengdamun sebabnya hari sabtu pasar tu xda. Patutlah punya jauh dah pusing tapi x jumpa. Bila tanya ngan orang local dia org bagitau doengdamun tutup memang rasa frust sebab tak check betul2 sebelum ni. Ingatkan hujung minggu dia takkan tutup.

Masa mencari doengdamun, semua merungut lapar kemudian aku cadangkan makan di ikan bakar di area doengdamun. Aku siap2 print map nak ke tempat makan tu. Akhirnya setelah berpusing2 maka berjaya kami sampai di kawasan tempat makan dan kedai pertama menjadi pilihan kami sebab pelayan dia peramah menyapa kami Selamat Datang. Jadi logiknya mesti ramai orang malaysia makan kat situ.

Melalui pembacaan aku sebelum ni, ikan ni kena order sorang satu baru dia bagi nasi sorang satu. Haha jadi kami order ikan sorang satu. Dapat je makanan semua terus makan dengan nikmatnya.  Alhamdulillah dapat makan dan merasa makanan masakan orang korea. 
Tapi lepas kenyang ada pulak merungut tak dapat nak cium bau ikan dah sebab kedai tu bau ikan. Boleh tak begitu selepas kenyang? Entah lah ini lah kata orang banyak manusia banyak ragam.  Betul kata kak kiah http://kakkiahsukatravel.blogspot.com


Lupakan seketika masalah kecil tu. Lepas makan teruskan perjalanan ke Insadong. Oleh kerana dongdamun tutup maka SA mencadangkan pergi Insadong sebab katanya barang kat sana murah. Aku setuju je sebab yang lain tu nak cari cenderahati. Misi aku kali ni tak nak banyak sangat beli cenderahati sebab bulan 12 hari tu punya cenderahati masih banyak. Jadi mari kita ke Insadong.

Tapi masalahnya Insadong ni tak termasuk dalam senarai tempat pergi yang aku catat jadi aku takde tulis camna nak ke Insadong. Nasib baik jumpa sukarelawan tourist korea yang bertugas kat depan subway Dongdamun. Jadi tanya dengan dia sikit2 dan so mari kita menuju ke sana.
Perjalanan mengguna subway ke sana takde masalah. Terus ke station Insadong. Masalah seterusnya adalah tadi orang tu cakap exit pintu 9. Tapi bila kami keluar tu SA nampak ada exit 3 ke Insadong dia ajak kami keluar dari exit 3. Yes kami sesat. Terpaksa tanya ngan adik2 polis2 dan ikut arahan beliau syukur kami sampai juga.

Hmm tujuan nak cari cenderahati tapi kami langsung tak jumpa cenderahati. Kesian pulak aku tengok Z dan S. Aku masa tu dah tak terkata. Sebab aku tengok barang dia more to beg2, kasut dan barang kraf.  Akhirnya tak dapat apa pun. Cuma SA yang berjaya beli sandal kat situ. Masalah SA ni adalah suka bercakap besar.  Contohnya sebelum sampai beriya dia meyakinkan kami apa yang ada di Insadong tapi  bila sampai boleh pulak dia cakap kat aku kat Insadong xda cenderahati. Dia pun sebelum ni banyak beli beg je kat situ. Boleh tak begitu? Aku dah bengang sebenarnya plus kesian ngan Z. Aku pun pelik kenapa dia sebelum dan  selepas adalah lain2 cakapnya.

Dan masa kat Insadong kami terpecah dan ini yang aku jumpa. Kumpulan pelajar rasanya buat promo untuk please hug me. So jangan lepaskan peluang untuk dipeluk di sini. Hehe.  
Lepas tu, perjalanan kami teruskan balik ke guesthouse sebab kami belum solat. Dan nasib le kami pergi waktu tu maghrib dia lewat sikit so kami balik untuk solat jamak dan mandi.

Kalau ikut plan aku, malam tu nak pergi sungai Han. Tapi memang tak terpergi sebab dia orang letih. Aku pun bertolak ansur banyak kat situ. Jadi malam tu kami masing2 dengan aktiviti sendiri. Z berehat di guesthouse, SA dan Spergi area hongdae jumpa kawan S orang pakistan yang kerja di korea dan aku pergi jumpa ngan kawan korea aku.

Ini pun aku main redah berani mati je. Sebab aku ni nak jumpa-jumpa memang tak berani buat le. Lagipun kami kenal dari chatting je. Oleh kerana hati dah sebal sebab perancangan tak berjalan dengan lancar maka aku nak bunuh masa dengan jumpa kawan korea.  Sebenarnya juga level keyakinan aku nak jumpa orang2 yang kenal dari chatting ni memang rendah. Yelah aku sedar aku ni tak lawa berbanding orang lain jadi kali ni memang berani mati.
Perancangan nak jumpa jam 8 malam dia akan datang jumpa aku di guesthouse. Dan yeahh jam 9 baru dia sampai di guesthose sebab dia ingatkan aku tak nak jumpa dia. Aku pulak susah nak dapat internet kat bawah tanah tu jadi saling menunggu last2 aku keluar cari line aku mesej dia tanya dia kat mana. Baru lah dia bertolak nak jumpa aku.

Lucu juga kalau ingat masa tu. Dia datang guna kereta. Z je yang ada kat guesthouse masa tu siap pesan jangan naik kereta. Aku pun takut juga.  Takut kena rogol. Hehe. So bila nampak dia kat pagar guesthouse, aku call dia. Aku tanya kalo dia nampak aku dia cam tak. Sebabnya aku ada send pic aku kat dia. Dia kata cam. So bila dia kata camtu aku pun terus keluar dan kemudian terjadilah pertemuan kami setelah sekian lama berchatting.

Kawan aku tu namanya Chiwon. So dia tanya aku nak pergi ke mana? Aku cakap just minum2 kopi and borak2. So melilau kami di kawasan tu malangnya kawasan guesthouse tu kawasan perumahan jadi semua cofeeshop on the way tutup. Jadi last2 kami pergi 7e beli cofee starbuck yang dijual dalam botol kaca ( unik sekali) dan kami berdua berjalan menyusuri kawasan terus ke kawasan hongdae dan kemudian Chiwon ajak duduk di tempat duduk depan traffict light. Kau mampu pertemuan pertama duduk di depan trafick light yang mahasibuk dan semua orang tengok2 kau. Haha i did it at korea only.

Yes terubat sedikit hati bila dapat jumpa ngan kawan korea aku ni. Dah walaupun kadang kala kami bercakap macam ikan itik disebabkan masalah bahasa tapi kami belasah je. Chiwon ni english dia peringkat beginner sangat. Bahasa dia limit tapi kami enjoy juga malam tu. Kalo dia x faham, dia suruh aku eja dia translate dari handphone. Ada sampai satu ketika dia x faham aku aku x faham dia. Dibelasahnya cakap korea. Aku pulak jawab dalam bahasa melayu. Haha lantak tapi kami memang gembira sangat malam tu.

Dengan janji nak berjumpa lagi esok malamnya, berakhirlah hari kedua. Chiwon hantar aku semula ke guesthouse. Hehe dah kereta dia parking kat depan guesthouse sah2 dia kena ambil balik kereta dia.
Balik guesthouse terus tido.


Friday, August 8, 2014

Hari pertama dan ketibaan


Assalamualaikum wbt. 

Perjalanan kami mengambil masa 6 jam dari Kuala Lumpur sebelum selamat mendarat di Airport Busan.  Owh ya dalam perjalanan, pramugari/a akan menyerahkan borang imigresen dan kastam Korea Selatan untuk diisi. Isilah semasa anda dalam flight bagi mengelakkan kesesakan di tempat imigresen atau kastam. Tapi jangan bimbang kalau anda tidak di diberi borang ni. Dekat kaunter nanti pun dia orang ada sediakan. 

Oleh kerana hari pertama kami adalah hanyalah untuk urusan perjalanan maka setelah keluar kw balai ketibaan, kami mengambil masa yang agak lama juga untuk menyelesaikan urusan tandas dan sebagainya. Bila dah keluar dari tandas dan ready nak bertolak ke stesen bas baru kami perasan lenggang juga dah airport masa tu. 

Kami dah setuju bagi urusan perjalanan yang memerlukan kami dengan beg bagasi kami akan menggunakan teksi. Walaupun agak rugi di situ sebab kalo guna subway murah ganda2. Tapi mengenangkan beg yang besar gedabak dan tak sanggup nak mengheret beg naik subway kami naik teksi ajalah. 

Pengetahuan aku tentang Busan adalah zero. Dan aku memang tak bersedia apa2. Cuma mengharapkan SA yang berpengalaman sekali pergi. Masa nak communicate ngan driver teksi sebenarnya dah bermasalah. Maklumlah dia org punya english memang zero. Tapj berbekalkan tiket bas SA sebelum ni, dia main tunjuk je kat ahjussi teksi dan sebut lah kami stesen bas. Tapi ahjussi tu bagitau kami stesen bas yang kami nak pergi tu xda bas ke Seoul. Jadi dia bawa ke satu lagi stesen. Kami redha ajalah walaupun perjalanan amat terasa jauh dan aku ni asyik menjeling ke meter. Memang lah meter nampak murah 18,000 kwon tapi kalo darab dengan 3.2 mahal jugaklah. 

Akhirnya selamat kami tiba di stesen bas dan terus membeli tiket ke Seoul dengan bayaran 23000 kwon. Kalo ikut pengalaman SA tiket dia ke Seoul dulu lebih mahal jadi kesimpulan yang kami buat adalah stesen bas tu mungkin lebih dekat dah nak keluar bandar busan sebab tu dia murah lagi dan jauh lagi dari airport. 
Inilah rupa tiket  bas kami. Bas besar dan selesa siap dengan tali pinggang untuk setiap penumpang. Tepat jam 1040 pagi bas bertolak dan kami terus zzz. Tapi dalam bas ni aku sempat menengok babak pertama live orang korea bercumbuan2 mesra. Budak2 sekolah lagi. Dan lepas ni memang banyak kali babak macam ni kami jumpa dan tengok. Hehe tercemar mata.

Kami tiba di Seoul lebih kurang jam 3 petang dan seperti yang dipersetujui kami akan naik teksi ke guesthouse yang terletak di area Hongdae. Nama guesthouse kami Bigchoi guesthouse.  Untuk pengetahuan semua urusan penginapan SA yang uruskan sebab dia berpengalaman kan.

Setibanya di guesthouse kami disambut mesra oleh ownernya. Dah lupa nama. Hehe. So kami diberi bilik bawah tanah pada mulanya dengan 6 org sebilik. First time masuk bilik owh my! Keciknya bilik dengan dua orang omputih yang sedia ada dlm bilik tu. Beg pun kami terpaksa letak di luar. X dapat imagine camna nak duduk bilik ni. Tempat solat memang x muat.

Agaknya owner tu dapat melihat ketidak selesaan kami. Dia offer kami pindah bilik yang untuk 10 orang khas untuk kami sahaja dengan bilik air dan dapur sendiri tak perlu campur dengan orang lain. Syukur sangat masa tu walaupun terpaksa tunggu dia kemas bilik tu sebab penghuni sebelum tu baru checkout. Sementara menunggu bilik dikemas, kami pergi ke 7eleven beli nasi untuk dimakan. Perut dah lapar sangat2. Minta tolong ahjumma kedai panaskan nasi dalam oven dan kami balik ke guesthouse untuk makan dengan bekalan makanan yang kami bawa. Nikmatnya makan nasi masa tu.

Kemudian kami mandi bersiap sebab dalam jadual aku dah letak malam tu nak pergi ke Gwanghwamun Square. Ini permintaan Z yang kepingin nak bergambar dengan statue tu. Aku pun teringin. Hehe. Dalam aku buat jadual, aku tanya semua orang apa tempat yang dia orang nak pergi aku masukkan dalam jadual. Jadi jadual yang aku buat adalah hasil perbincangan.

Sebelum naik subway, kami beli t-money dengan topup 30,000 dalam tu sbb kami tau kami akan jalan dengan banyaknya. Dan t- money pun ada kisahnya tersendiri nanti aku cerita lain entry.

Yeah kemudian kami pun bertolak ke gwanghwamun square. Dari hongdae station ambik line 2 ( green line) to Chungjeongno station. Transit to line 5 (purple line) kemudian turun di Gwanghwamun station.

Nak jadi cerita kami sesat dalam subway. Sebab ini kali pertama aku naik. Dan aku masa tu x faham lagi. Tapi SA berpengalaman jadi kami bergantung sepenuhnya kat dia walaupun aku dah siap2 tulis detail nak ke tempat tu. Uallss kani turun naik subway dua kali berulang dalam tempat sama.

Akhirnya aku suruh semua bertenang dan cari cara camne kami boleh sampai ke destinasi. Kami berpecah. Ada yang cuba faham map di dinding. 

Ada yang try tanya org lain dan akhirnya berjaya kami sampai. Nampak x gaya seorang cikgu dalam subway ngan buku tak lepas. Muka senyum tapi banyak sesat. 

Keluar dari station jalan terus exit ke gwanghwamun square dan terus terjadi aksi artis membuat sesi kulit album.


Balik dari situ kami berjalan2 di sekitar hongdae yang hapening dengan remaja sebab kat situ ada hongdae univ. Memang hapening and live.
Lepas tu terus balik ke guesthouse dan zzzz. Berakhirnya hari pertama kami. 


Thursday, August 7, 2014

Sehari sebelum ke Korea Selatan

Assalamualaikum.

Perjalanan aku ke Korea ni dah masuk 2 kali. Tapi kali ni nak cerita pasal perjalanan yang bukan melalui travel agency. Perjalanan yang pergi sendiri hasil bacaan dari banyak blog travel. Untuk pengetahuan, trip ni boleh kata aku plan sebab tak puas hati masa pergi winter. So planning ni terhasil bila tengok tiket ke Busan murah. Dalam 550 return.  Tugas aku adalah membeli tiket flight. Dan ada peristiwa yang berlaku membuatkan aku kering darah masa mengecheck tiket yang AA hantar.

Nak jadi cerita masa beli aku sibuk berwhassapp ngan group kawan2 yang nak pergi. Akibatnya aku salah tekan tarikh ualls. Merasa pergi jun balik julai. Sedangkan cuti sekolah mei jun. Kering darah sekejap dalam restoran masa mengecheck tiket. Mood nak makan terus ke laut. Balit rumah terus buka laptop dan cepat2 buat pembetulan dan merasa kena denda RM800 sebab untuk dua orang.  Ada hikmahnya juga yang sorang tu belum bagi keputusan. Kalo x merasa duit i melayang RM1200. Oleh kerana aku mengaku kesilapan ini adalah dari aku maka aku redha je kesilapan tu aku tanggung.

Lupakan kisah tiket kita terus ke hari berangkat. Oleh kerana tiket adalah pada jam 1 pagi, maka kami mesti ada di KLIA2 sehari sebelum. Masing2 bertolak dari tempat masing2 pada 29 mei. Kat airport masing2 ada dugaan . Flight aku asalnya pagi boleh kansel dan ganti petang. Dan aku yang sepatutnya paling awal sampai KLIA2 menjadi orang kedua akhir. Dari Kuching aku naik MAS dan kemudian dari KLIA aku naik KLIA EKSPRESS ke KLIA2. RM2 je. Cepat dan murah.

Perjumpaan dengan kawan2 semua dan rombongan kami ada 4 orang. Kami mesyuarat di Old Town dan berkenalan bagi yang belum berkenalan. Asalnya kami 3 orang kemudian tambah dengan S yang aku kenal masa kursus. Jadi aku dah kenal S dia orang dua Z dan SA yang belum berkenalan. Aku, Z dan SA pernah sama mengajar di Beluran Sabah dan masa tu cuma Z yang masih di Beluran dan masa kami di KLIA2 Z dapat khabar berita gembira, beliau dapat pindah balik ke negerinya.

Kami mesyuarat pasal jadual. Oleh kerana aku yang merancang 70% jadual maka aku brief sikit dia orang dan kami kutip duit penginapan. Z secara rasmi adalah bendahari kami.  Kemudian duit kunpulan pun kami kutip. Tujuannya adalah untuk duit teksi dan apa2 bayaran bersama yang boleh digunakan.

Untuk pengetahuan aku hanya merancang jadual di Seoul. Dan Busan pulak aku dah serahkan kepada SA sebab dia pernah pergi korea melalui Busan secara backpackers. Dan sebenarnya inilah kesilapan yng aku kesali sebab lepas tangan perihal Busan. Nantikan drama sebabak dua babak masa travel nanti. Hehe.

Setelah solat isyak dan menyukat KLIA2 dengan jayanya kami pun checkin dan sedia untuk berangkat.  Dalam flight sebenarnya aku lapar yang amat. Ingatkan macam vietnam airlines dulu. Lepas take off terus hidang makanan. Tidak ualls. Merasa perut aku 4 jam kelaparan. AA hidang makanan masa nak sampai. Jadi aku tidur dalam kelaparan. Hehe

Korea Selatan kami datang!!!

Tuesday, June 10, 2014

Perselisihan faham semasa travel

Assalamualaikum wbt.

Aku suka baca blog travel terutama yang pergi sendiri travel tanpa guna tour guide. Macam kagum dengan dia org sebab dapat berjalan-jalan luar negara dengan kos yang minima. Memandangkan percutian aku ke Korea Selata winter lepas adalah menggunakan travel agency maka aku dah berazam nak jejak semula ke korea tapi dengan style begpackers.

Cuaca pun masa pergi dah penghujung spring so xda masalah dari aspek cuaca. Tiket dah beli siap-siap bulan januari. Harga tiket kl ke busan return x sampai 600. Mula-mula 2 orang dengan kawan yang sama jelajah Bandung Jakarta hari tu. Then ada kemasukan sorang lagi. Sebabnya aku x yakin dengan diri sendiri nak tour mula dari Busan.

Memandangkan kawan tu dah pernah travel ke korea melalui Busan last Julai maka aku beriya memaksa dia join sama. Then ada sorang lagi kawan baru kenal masa aku kursus.  So rombongan kami ada 4 orang.

Being me, aku suka merancang perjalanan. Sebab bukan selalu kita ke luar negara. Aku tak nak masa terbuang begitu je. So plan Seoul aku buat siap2 dan email kat semua orang jadualnya dan perancangan makanan yang perlu dibawa. Ni aku banyak belajar dari blog2 travel. Biar sama adil makanan yang hendak dibawa. Pendek kata berat sama berat kan.

Keseluruhannya dari 10 hari kami di korea xda hari yang perancangan berjalan dengan lancar. Ada je masalah yang timbul buatkan aku diam and menenangkan diri. Aku xnak le bergaduh kat negara orang. Cuma frust le sebab kami dah plan travel ni dari Januari tapi maybe atas sikap keyakinan yang tinggi pernah pergi secara travel kami banyak makan buah langsat dan ada tempat yang aku rasa x pergi pun takpe terutama di Busan. Perancangan di Busan aku tak masuk campur terus, sebab pengalaman aku di Seoul je.  Busan memang banyak tempat menarik cuma bagi aku kalo first timer or second timer Seoul is more than enough.

Yang paling aku frust adalah keinginan nak makan nasi goncang di Nami Island. Aku dah siap bagitau sebelum pergi, aku nak try makan nasi ni sebab masa hari tu aku pergi cafe tu dah tutup sebab lambat sampai. Tapi on the second day kat Seoul, ada yang dah kata duit dia dah xda  dan nasi goncang dia org tak makan. Its only cost 8000 kwon. Frust memang frust tapi nak buat camne itu majoriti. Tapi duit sampai berlebih pulak shopping di airport, camne tu. Ada yang siap dapat tukar semula ke RM lagi. 

Sebelum pergi, aku tanya nak pergi Everland tak? Semua kata ok. Tapi bila masing2 mengaku duit dah xda on the second day, Everland x jadi pergi.  Aku tak le frust sebab tak pergi Everland tapi aku pun tak tau apa dalam hati dia orang dengan cakap duit dah takde. Sedangkan akhirnya banyak lebih duit. Dah diwar2kan sila tukar RM2k tapi ada juga yang tukar kurang dari tu dan mempengaruhi perjalanan yang dah dirancang.

Even kita dah pernah pergi tapi sila jangan cakap besar sebab akan nampak benda tu bila di tempat tu baru muncul2 buah langsat yang sedap nak di makan dan sedap nak jadi punca pergaduhan. Aku boleh menerima kesesatan kalau mengaku okey aku tak yakin dengan jalan ni jalan ni, kami yang lain boleh sama-sama tengok map. Tapi keyakinan tahap gaban sampai ada satu malam dengan hujan lebat kami berjalan lebih 2km dan kemudian cakap salah jalan. Dah lah jalan laju gila jenis yakin boleh macam berjalan ke rumah dia takda menoleh kiri kanan dan tengok kami yang ketinggalan di belakang ni. Memang bikin panas. Malam untuk mengubati hati duka lara, aku keluar dengan member chatting orang korea. Yelah dah perancangan xdapat diikut, kami cuma travel siang je. So waktu malam sendiri mencari hiburan masing2.

Tapi apapun aku tetap enjoy dengan trip ni cuma lain kali aku akan buat semuanya. Takda dah istilah aku bahagi2 kerja dengan orang lain.  Aku bukan manusia sempurna tapi aku berusaha ke arah kesempurnaan travel. Thats me. Sampai kawan aku sorang tu ckp ko takdapat travel dengan dia. Dua2 sama panas dan kenapa kita berdua jalan di Bandung Jakarta dulu takdepun sekelumit kita panas. Haha jawapannya pikir sendiri. 

♡♡♡♡♡♡♡