Monday, October 8, 2012

Siapa kita nak menghukum manusia?

Assalamualaikum WBT.

Bila umur semakin meningkat, kita semakin matang. Sepatutnya begitu kan. Tapi dalam diri kita walaupun umur makin meningkat perangai kebudak2kan tu pasti akan terselit. Ni bukan nak mengata orang lain tapi diri sendiri pun sama. Yelah kita ni manusia biasa bukan malaikat dan aku percaya di mana2 kelompok manusia itu pasti ada manusia yang positif dan negative. Tak kira lah berada dalam golongan para ustaz pun, pasti ada di kalangan mereka yang berada di kalangan negative. Pengalaman aku sebelum ni berada dan berkerja di institusi is-lam membuatkan mata terbuka dan berpeganglah dengan moto manusia bukan malaikat. 

Aku nak kongsi kisah yang berlaku di persekitaran kehidupan aku. Baru2 ni Cik A telah mendapat jemputan untuk menjadi tetamu Allah pada musim haji ni. Walaupun hubungan aku dengan CIk A ni tak berapa nak elok ekoran dari peristiwa lepas yang mungkin atas kesilapan bersama tapi dalam hati aku dah takde perasaaan tak puas hati dengan CIk A. Aku muhasabah diri. Kenapa aku tak suka CIk A? CIk A takde buat salah kat aku lagi. Kenapa aku harus biarkan berpanjangan. 

Aku nilai diri sendiri yang kadang2 positif dan adakalanya negatif. Dan kemudian aku buat kesimpulan. Ini salah aku di mata Cik A. Dan di mata Cik A ini salah aku. Akhirnya aku tau sebenarnya perasaan tu aku kena buang.Aku buat2 macam biasa tergur Cik A dan Cik A pun boleh je tegur aku balik. Tolong aku bila aku minta cumanya perhubungan sesama manusia aku dengan Cik A agak terbatas disebabkan masalah masa dan tempat.

Masa tau Cik A bakal menunaikan haji. Aku bersyukur bagi pihak dia. Aku doa agar aku dapat menunaikan haji jugak Insya Allah pada tahun hadapan dengan mummy aku. Takde pun sedikit perasaan tak puas hati. Malah aku plan nak hadiahkan buku kat Cik A malangnya oleh kerana dekat sini alamatnya adalah peti surat maka penghantaran buku tak dapat dibuat. Walau macamanapun buat masa ni aku cuma dapat menghantar doa agar Cik A selamat menunaikan haji dan mendapat haji mabrur. Insya Allah.

Namun malangnya ketenangan aku ni diganggu gugat dengan sekumpulan orang lain yang tidak berpuas hati dengan Cik A . Aku malas nak campur dan memanjangkan isu sebab aku taknak le sebab orang lain maka aku pun bergaduh sia2 kan.  Cuma dapat membenci dalam hati dan beristighfar.
 
Daripada Abu Said al Khudri r.a. katanya : Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda : "Sesiapa dikalangan kamu yang melihat kemungkaran maka hendaklah dia mencegah dengan tangannya sekiranya dia tidak mampu hendaklah dia menegah dengan lidahnya, sekiranya dia tidak mampu maka dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman.


Tapi aku geram le jugak dengan sesetengah manusia yang merasakan mereka membawa imej malaikat. Menjatuhkan hukum kepada orang dengan sesuka hati. Kita bukan sesiapa nak menjatuhkan hukum dosa pahala. Sekurangnya2 orang tu dah dapat menunaikan haji dengan duit dia. Tapi renung diri kita sendiri. Duit dalam tabung haji pun asyik keluar masuk macamana nak mencukupkan tu? Hehe tu aku le tu. Bukan orang lain.

Sama2 kita renungkan untuk muhasabah diri sendiri.


No comments: