Friday, January 18, 2013

Aura negatif naik flight

Assalammualaikum WBT.

Teringat masa aku naik flight dari KK ke San-dakan masa datang sini. Perjalanan aku bermula dari Ku-ching seawal jam 9 pagi dan transit tak sampai sejam di KK terus ke San-dakan. Bermula tahun 2012 aku dah nekad tak nak naik AA lagi kalo balik ke sini. Yelah kalo naik AA seawal jam 6 pagi flight. Then sampai KK jam 730 kemudian haruslah menunggu selama 6 jam untuk naik flight ke Sandakan pulak. Kalo airport dia macam terminal 1 tu oklah jugak. Ni dengan takde aircond, kipas kat kfc pun bergaduh2 nak kasi pusing memang tobat aku nak naik AA tunggu kat sana.

Sebenarnya bukan nak cerita pasal tu tapi nak cerita pasal penumpang yang duduk sebelah aku. Aku ni dah memang kerja ulang alik naik flight sejak aku study lagi. So kalo orang lain rasa excited nak naik, aku ni dah tahap nak muntah. Muntah bukannya apa. Muntah sebab kena datang awal nak check in, nak uruskan bagasi lagi dan macam2 hal lagi. Owh kalo AA muntah lagi nak uruskan lebihan bagasi. Hehe selingan jap. 

Nak jadi cerita that day aku punya seat huruf c. Hujung kat sebelah laluan pejalan kaki. Eh lantak le sukati je aku nak guna istilah. Janji aku faham.  So macam biasa kalo aku duduk bukan di hjg tepi tingkap aku akan tunggu penumpang yang duduk sebaris dengan aku masuk dulu.  Untuk keselesaan aku dan takde kerja nak memasang tali pinggang dua kali.

Kemudian datanglah dua orang penumpang lelaki nak duduk sebaris dengan aku. Anggapan pertama aku dia orang datang bersama sebab dari terminal lagi aku tengok dia orang bersama. Yelah aku kan tugas lain di airport adalah memerhati orang. Aku suka pekerjaan itu.

So bila pakcik dan abang (berdasarkan rupa dia) datang, aku pun berdiri nak bagi dia orang masuk  ke dalam.  Then pakcik tu cakap takpe awak masuk dalam. Kita orang duduk luar. Owh sukanya aku. Terima kasih pakcik. Sebab aku memang suka duduk kat tepi tingkap.

Kemudian aku dengar pakcik tu bising2. Nanti kita minta tukar tempat duduk. Owh apahal pulak pakcik ni kata hati kecilku ingin tahu. Kemudian dalam lima minit jugak aku dengar pakcik tu bising2 sebab kena duduk sebaris ngan perempuan agaknya. Tak jadi aku nak pasang tali pinggang. Yelah dari gaya pakcik tu kecoh maybe aku le akan kena tukar seat. Tapi hati kecikku mula derhaka dan membuat dosa. Apahal ke pakcik ni. Nak kata ustaz bukan ustaz. Saya ni bukan sengaja nak duduk sebelah korang. Tak hingin pun. Baik aku duduk sebelah orang tak sebangsa. Takde pulak nak menyakitkan dan melukakan hati aku. 

Owh kecoh2 bising2 aku tunggu jugak dia nak bagitau pramugari tapi haram dia tak cakap. Cuma bising kat seat dia je. Owh pakcik hati aku mula mengelegak. Kenapa ko tak duduk kat first class je. Dapat lah ko duduk dengan selesa dan berdua je. Tapi abang yang kena duduk sebelah aku takde pulak bising. Dia cool je sambil melayan pakcik tu dengan bebelan dia. 

Kapal terbang selamat berlepas takde pulak aku tengok pakcik tu bagitau pramugari tu. Jadi apa tujuan pakcik tu nak bising2 takde tindakan. Aku ni sabar jelah. Tapi dalam hati banyak le aku mengumpat pakcik tu. Nak kata aku ni busuk, takde pulak busuk. Pakcik , perfume saya Lancome okeh. Itu kata hati yang sebal. Nak kata sexy yang sampai boleh pakcik tu meliur jauh sekali. Tudung pun tutup dada pakcik. Aurat mana saya yang terselak sampai pakcik begitu sekali. Sedangkan pakcik duduk di hujung sana. Owh mungkin saya tak cukup cantik dan cute untuk duduk sebelah pakcik. Tapi pakcik ketahuilah rupa kita takde beza pun. Kalo saya tak cantik, pakcik tu satu level ke bawah tak cantik dari saya. Haha.

Kemudian aku beranggapan baik. Owh pakcik ni agaknya baru pertama kali naik flight. Tak tau lagi system pernomboran dia macamana. Walawehhhh aku pun tak tau tapi takde le peghak macam tu. 

Tapi kan sepanjang sejam aku dalam flight tu kaki aku sakit sebabnya aku memang menyempit diri ke sebelah tingkap. Yelah dah orang tak suka n bising tak nak duduk sebelah perempuan haruslah aku menjauhkan diri. Kang aku terlentok kepala kat bahu mahu pulak pakcik tu terus azan kat telinga aku.

Masa minuman disediakan, aku punyalah sopan nak amik kacang tu satu je. Sedangkan selalunya aku minta kat pramugari sampai 3. Punyalah sopan tak nak pakcik tu marah aku. Eh yang aku takut kat pakcik tu apakehal? Haha. Tapi kan masa pramugari bagi oren juice, pakcik tu menolong pramugari dengan pass air tu kat aku. Nak tau apa aku nampak. Ohoooooo kuku pakcik tu kuning kotor melekat kat air oren aku. Aku terus rasa nak muntah tapi oleh kerana aku bukan pakcik tu suka nak bising tak tentu pasal. Aku sambut jugak air tu dan jangan tanya air tu aku minum ke tak?

Aku tulis ni bukan bermaksud nak burukkan sesiapa tapi ni sebagai  catatan pengalaman aku sepanjang aku naik flight ni. Sebelum ni biasa2 je. Tapi kali ni memang luar biasa sikit. Sentap saya pakcik. Pakcik ingatlah kebersihan tu sebahagian dari Iman. Laju2 pasang earphone dengar lagu Beyounce...Listen!!! Haha.

No comments: